March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Di Malaysia, para migran mengatakan mereka berada dalam ketidakpastian setelah pekerjaan yang dijanjikan gagal

3 min read

Di asrama mahasiswa sekitar 40 km (25 mil) dari ibu kota, Kuala Lumpur, sekitar 500 migran – kebanyakan pemuda dari Nepal dan Bangladesh yang telah tiba di Malaysia sejak Desember – menghabiskan hari-hari mereka di kamar yang penuh sesak atau di udara terbuka kafetaria.

Mereka mengatakan mereka tiba di negara itu dengan visa kerja tiga bulan yang dimaksudkan untuk ditingkatkan menjadi izin kerja, tetapi tidak pernah. Karena standing hukum mereka tidak jelas, mereka takut untuk meninggalkan tempat tersebut, kata para pekerja Reuters di fasilitas tempat mereka menginap.

Banyak yang mengatakan agen perekrutan mengambil paspor mereka dan terus menjanjikan pekerjaan kepada mereka.

“Kami semua tertekan dan tidak berdaya. Kami telah membayar sejumlah besar untuk pekerjaan itu. Bagaimana saya bisa membayarnya kembali jika saya tidak memiliki pekerjaan?” kata seorang migran Nepal di asrama Reuters.

Pria berusia 23 tahun, yang menolak untuk diidentifikasi karena takut akan reaksi dari agen perekrutan, menandatangani kontrak dua tahun dengan sebuah perusahaan pembersih Malaysia tetapi belum mulai bekerja. Dia mengatakan dia, seperti orang lain di sana, telah meminjam 300.000 rupee Nepal ($2.300) untuk membayar agen untuk pekerjaan itu. Dia dijanjikan gaji bulanan sebesar 2.062 ringgit ($464,94) per bulan.

Semua pekerja di fasilitas tersebut menceritakan kisah serupa: setelah tiba di Malaysia, agen perekrutan memberi tahu mereka bahwa tidak ada pekerjaan yang tersedia dan membawa mereka ke fasilitas akomodasi untuk menunggu. Mereka kemudian diberi tahu bahwa pada akhirnya mereka akan dipekerjakan; sementara itu, mereka harus membayar makanan mereka sendiri tanpa gaji.

Tidak jelas bagaimana para pekerja berakhir tanpa pekerjaan meskipun tiba di Malaysia dengan kontrak kerja dan janji bahwa visa kerja sementara mereka akan menjadi permanen pada saat kedatangan. Malaysia bulan lalu meluncurkan penyelidikan.

Puncak Jupiter Administration Providers dan Star Area Sources, yang terdaftar sebagai pemberi kerja di beberapa dokumen perjalanan pekerja, tidak menanggapi permintaan komentar. Amial Worldwide, salah satu agen perekrutan yang digunakan TKI, tidak menanggapi permintaan komentar.

Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia dan departemen tenaga kerja tidak segera menanggapi permintaan komentar. Kementerian telah berjanji untuk mencarikan pekerjaan bagi kelompok terpisah yang terdiri dari 226 pekerja yang terlantar dari Bangladesh dan Nepal.

Migran membentuk tulang punggung ekonomi Malaysia yang bergantung pada ekspor, yang merupakan sekitar 15% dari 15 juta tenaga kerja negara itu. Perusahaan Malaysia telah menghadapi larangan AS dalam beberapa tahun terakhir karena penggunaan tenaga kerja paksa.

Aktivis HAM mengatakan pekerja migran menghadapi risiko lebih besar setelah Malaysia melonggarkan proses perekrutan tahun ini dalam upaya mengisi 1,2 juta kekurangan pekerjaan di industri perkebunan, manufaktur, dan konstruksi.

“Ini masalah yang lebih besar sekarang,” kata Adrian Pereira, direktur eksekutif kelompok hak-hak migran Inisiatif Utara Selatan, menambahkan bahwa timnya telah menerima laporan sekitar 1.200 pekerja lain di seluruh Malaysia yang terjebak dalam keadaan yang sama.

Kedutaan Besar Bangladesh di Kuala Lumpur bulan lalu menyerukan lebih banyak transparansi oleh Malaysia untuk mencegah warganya ditipu dari pekerjaan.

Seorang pejabat Bangladesh, yang berbicara dengan syarat anonim karena kepekaan situasi, mengatakan kepada Reuters bahwa “beberapa ratus” warganya terjebak di Malaysia tanpa pekerjaan.

Kedutaan Nepal juga mengatakan menerima keluhan semacam itu.

Di fasilitas yang dikunjungi oleh Reuterspara migran tinggal empat sampai enam kamar kecil dengan tempat tidur susun dan satu kamar mandi bersama.

Dua pekerja – warga negara Nepal berusia 43 dan 46 – meninggal karena bunuh diri antara Februari dan April di fasilitas tersebut, kata kedutaan Nepal di Kuala Lumpur, mengutip laporan dari polisi dan rumah sakit Malaysia. Reuters tidak dapat menentukan mengapa kedua pria itu bunuh diri.

Tanpa penghasilan, para migran kesulitan untuk membeli makanan dan membayar kembali pinjaman di kampung halaman.

“Kami masih belum tahu apakah kami akan mendapatkan pekerjaan atau tidak. Agen terus meminta kami untuk menunggu…sudah tiga bulan,” kata seorang pekerja Bangladesh.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.