February 26, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Eksekutif bisnis mengatakan perusahaan ‘hampir tidak mendapat untung’ dalam skandal penerbangan Covid

3 min read

Perusahaan Perdagangan, Layanan, dan Pariwisata Langit Biru telah menyuap mantan pejabat Kementerian Luar Negeri, Kantor Pemerintah, Kementerian Kesehatan, Kementerian Transportasi, Kementerian Keamanan Publik dan otoritas lokal lainnya untuk mendapatkan 109 penerbangan yang disetujui, kata jaksa pada persidangan yang sedang berlangsung terkait skandal di Hanoi.

Setiap penerbangan yang disetujui membutuhkan suap sebesar VND353 juta, dan dengan rata-rata sekitar 251 penumpang, setiap penumpang harus menanggung biaya tambahan sekitar VND1,4 juta untuk harga tiket, kata mereka.

Di antara mereka yang menerima suap, mantan sekretaris wakil menteri kesehatan Pham Trung Kien, dan Vu Anh Tuan, mantan pejabat di departemen manajemen imigrasi di bawah kementerian keamanan publik, menerima sekitar VND55 juta per penerbangan.

Mantan wakil menteri luar negeri To Anh Dung dan mantan wakil ketua Komite Rakyat Quang Nam Tran Van Tan menerima sekitar VND45,8 juta per penerbangan dari Blue Sky.

Le Hong Son, direktur umum Blue Sky, yang diadili karena memberikan suap, membantah klaim bahwa bisnis bekerja sama dengan pejabat dan mengeksploitasi pandemi untuk mendapat untung.

Dia mengatakan “sangat sulit” untuk mengatur penerbangan, karena perusahaan harus menemukan kisaran harga yang sesuai dan akomodasi teraman bagi penumpang. Penumpang juga diberi makan tiga kali sehari, ditambah biaya lainnya, membuat setiap penerbangan yang diselenggarakan oleh Blue Sky “sangat mahal”.

“Bisnis hampir tidak mendapat untung,” klaim Son, menambahkan bahwa lokasi karantina tertentu adalah lodge bintang empat atau lima, menyebabkan harga tiket mencapai puluhan juta dong Vietnam.

Le Hong Son, direktur umum Perusahaan Perdagangan, Layanan, dan Pariwisata Langit Biru, dikawal ke Pengadilan Rakyat Hanoi karena memberikan suap dalam skandal penerbangan repatriasi Covid-19, Juli 2023. Foto oleh VnExpress/Ngoc Thanh

Son mengatakan meskipun tidak dapat disangkal orang berpikir bahwa bisnis hanya peduli pada keuntungan, hal seperti itu tidak benar di tengah pandemi, karena dia juga “memiliki kemanusiaan dan merasakan penderitaan sesama”.

Pengacara Son Giang Hong Thanh mengatakan bahwa dalam rentang waktu 10 bulan, dari April 2020 hingga Januari 2022, pemerintah menyetujui 372 penerbangan. Diantaranya, 109 penerbangan dilakukan dengan Blue Sky.

“Berbicara secara kiasan, untuk setiap tiga warga negara Vietnam yang dipulangkan, salah satu dari mereka berhasil pulang berkat Blue Sky,” kata pengacara tersebut, menambahkan bahwa 27.368 penumpang berada di 109 penerbangan itu, berharap fakta tersebut akan memberikan keringanan hukuman kepada kliennya dari pengadilan.

Pengacara pada hari Selasa dan Rabu mengatakan beberapa pejabat “dipaksa” untuk menerima suap dari bisnis, dengan beberapa awalnya menolak, tetapi kemudian terus-menerus dihubungi oleh bisnis, seperti kasus mantan duta besar Vietnam di Jepang Vu Hong Nam.

Sementara Nam “tidak bisa menahan godaan,” bisnis juga bersalah karena menyuap Nam, bantah pengacara.

Namun, pengacara yang mewakili mereka yang memberi suap memberikan banyak kontra.

Pengacara Pham Quang Bien, mewakili Phan Thi Mai, direktur perusahaan Hanoi Star, pada hari Rabu mengatakan alasan utama suap terjadi adalah karena upaya untuk mendapatkan persetujuan penerbangan yang tidak ditanggapi atau diterima oleh pihak berwenang. Itu berarti pemilik bisnis, seperti Mai, harus menghubungi pejabat secara langsung untuk mendapatkan persetujuan.

“Selama ini, masalah uang telah disebutkan kepada Mai,” kata pengacara itu, menambahkan bahwa prosedur yang rumit terkait persetujuan penerbangan juga berkontribusi pada suap.

Pengacara Giang Hong Thanh, pembela Le Hong Son, direktur umum Blue Sky, mengatakan suap itu adalah “pasar perdagangan”.

Dia mengatakan bisnis melaporkan para pejabat mempersulit mereka, dan masalahnya hanya akan hilang dengan uang. Jika suap tidak diberikan, bisnis akan menderita kerugian besar karena penerbangan yang tidak disetujui, katanya.

“Jadi, apakah bisnis punya pilihan lain? Tidak, itu memberikan uang atau berhenti mengatur penerbangan,” kata Thanh, menambahkan bahwa jika tidak ada bisnis yang memberikan suap, 93.000 penumpang pada penerbangan kombo mungkin tidak akan kembali ke Vietnam.

“Pada akhirnya, dari sudut pandang tertentu, bisnis juga menjadi korban dari sistem suap dalam kasus ini.”

54 terdakwa sekarang diadili di hadapan Pengadilan Rakyat Hanoi dalam skandal suap penerbangan repatriasi Covid-19, dengan complete suap senilai VND165 miliar telah diberikan.

Setidaknya satu hukuman mati telah direkomendasikan oleh jaksa. Sidang, yang dimulai pada 11 Juli, diperkirakan akan berlangsung sebulan.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.