March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Filipina berharap ‘meroket naik’ untuk debut Piala Dunia mengubah segalanya

3 min read

Ikan kecil lama dalam olahraga, Filipina tidak pernah bermain di Piala Dunia FIFA, baik pria maupun wanita.

Semua itu akan berubah pada hari Jumat ketika tim putri di bawah pelatih Australia mereka Alen Stajcic bermain melawan Swiss di Dunedin, Selandia Baru.

Stajcic menyebut perjalanan mereka dari “hampir nol” ke Piala Dunia “ajaib”.

Setengah dari pemainnya bukan anggota klub profesional dan beberapa telah “berlari di sekitar blok sendiri” untuk pelatihan, katanya.

“Ini semacam kebangkitan yang meroket bagi tim,” kata pria berusia 49 tahun itu AFP by way of Zoom jelang Piala Dunia.

“Tantangan bagi kami adalah mempertahankan dan mempertahankan peningkatan itu, bukan senang dengan apa yang kami capai.”

Sejak penunjukan Stajcic sebagai pelatih pada akhir 2021, Filipina telah melonjak dari 68 peringkat FIFA dan sekarang berada di posisi ke-46 terbaik.

Itu dimulai dengan Piala Asia Wanita di awal tahun 2022 ketika mereka mencapai semifinal, kalah dari Korea Selatan tetapi mengamankan tempat bersejarah di Piala Dunia.

Mereka mengikutinya dengan perunggu di Pesta Olahraga Asia Tenggara tahun lalu, kemudian memenangkan Kejuaraan Wanita AFF regional di kandang sendiri.

‘Kami tidak memiliki ladang’

Filipina berada di Grup A di Piala Dunia bersama tuan rumah bersama Selandia Baru, Norwegia, dan Swiss.

Mereka tidak diharapkan untuk keluar dari grup, tetapi bek Hali Lengthy berkata: “Saya ingin berpikir kita akan masuk ke sana dan melakukan lebih dari sekedar berpartisipasi.

“Kami akan masuk ke sana untuk bersaing dengan semua yang harus kami tunjukkan.”

Tim berharap membawa Filipina ke Piala Dunia pertama mereka dapat menjadi pengubah permainan untuk sepak bola di negara tersebut.

Lengthy lahir di Amerika Serikat – sebagian besar pemain di tim nasional telah direkrut dari diaspora besar Filipina.

“Ini bukan olahraga paling populer di sini,” kata Lengthy AFP pada sesi latihan untuk klubnya di Manila menjelang Piala Dunia.

“Ini bukan kontes kecantikan, tinju dan bola basket; kami tidak memiliki ‘B’.”

Penjaga gawang Inna Palacios, salah satu dari sedikit pemain yang lahir di Filipina, mengatakan dibutuhkan lebih banyak investasi untuk menemukan dan mengembangkan talenta muda di negara yang dilanda kemiskinan itu.

“Kami tidak memiliki lapangan atau tempat bermain,” kata Palacios.

“Itu ditandai sebagai … olahraga untuk orang kaya dan mampu membeli lapangan dan sepatu, tetapi kenyataannya Anda hanya membutuhkan kaki dan bola.”

Bermain mengejar ketinggalan

Stajcic adalah alasan utama perbaikan Filipina.

Dia membawa banyak pengalaman dalam karir bermain dan melatih di Australia.

Dia melatih Australia di Piala Dunia 2015 dan membawa Matildas ke posisi keempat di peringkat FIFA, tetapi dibuang meski membimbing mereka ke turnamen 2019.

Stajcic mengatakan bahwa bisa menyatukan skuad untuk waktu yang lama, termasuk kamp pelatihan 10 minggu di Amerika Serikat sebelum Piala Asia, telah menjadi alasan lain untuk kemajuan dramatis mereka.

Tapi dia akan membutuhkan semua akal dan pengetahuannya jika Filipina ingin menjadi kompetitif dalam permainan wanita yang selalu tinggi di Eropa dan Amerika Utara.

“Sepak bola wanita dalam lima tahun terakhir telah mengalami pertumbuhan eksponensial,” kata Stajcic.

“Seluruh dunia sudah seratus langkah di depan kita.”

Meski begitu, dia mendukung timnya untuk membuat dampak jika mereka “melakukan segalanya dengan benar”.

“Kami akan membutuhkan sedikit keberuntungan,” kata Stajcic.

“Kita harus membuat keberuntungan kita, kita harus memberi diri kita setiap kesempatan yang mungkin dalam persiapan kita.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.