March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Jajak pendapat Thailand ditutup dengan PM yang didukung tentara diperkirakan akan kalah

3 min read

Survei opini menunjukkan kekalahan telak bagi mantan panglima militer dan pemimpin kudeta Prayut setelah kampanye yang dimainkan sebagai bentrokan antara generasi muda yang mendambakan perubahan dan pendirian tradisionalis, royalis.

Partai oposisi utama Pheu Thai, yang digawangi oleh putri miliarder mantan perdana menteri Thaksin Shinawatra, unggul dalam jajak pendapat akhir.

Tetapi di sebuah kerajaan di mana kemenangan di kotak suara sering dikalahkan oleh kudeta dan perintah pengadilan, ada kekhawatiran militer dapat bertahan, meningkatkan prospek ketidakstabilan baru.

Tempat pemungutan suara ditutup pada pukul 17:00 (1000 GMT) setelah hari pemungutan suara yang lancar, tanpa masalah besar yang dilaporkan oleh media Thailand.

Hasil awal diharapkan nanti malam, meskipun jumlah kursi akhir yang dimenangkan oleh masing-masing partai tidak akan dikonfirmasi secara resmi selama beberapa minggu.

Setelah memberikan suaranya di Bangkok, kandidat utama Pheu Thai Paetongtarn Shinawatra tidak menunjukkan tanda-tanda gugup.

“Hari ini akan menjadi hari yang baik. Saya memiliki energi yang sangat positif tentang itu,” kata pemain berusia 36 tahun itu kepada wartawan sambil tersenyum lebar.

Jutaan orang Thailand memberikan suara di 95.000 tempat pemungutan suara yang tersebar dari pegunungan berhutan lebat di utara hingga pasir indah di pantai selatan.

Jumlah pemilih 90 persen pada putaran awal pemungutan suara Minggu lalu menunjuk ke pemilih yang mencari perubahan, tetapi oposisi menghadapi perjuangan berat untuk mengamankan kekuasaan, berkat konstitusi 2017 yang ditulis junta.

Perdana menteri baru akan dipilih bersama oleh 500 anggota parlemen terpilih dan 250 anggota senat yang ditunjuk oleh junta Prayut — yang mendukung tentara.

Dalam pemilihan terakhir yang kontroversial pada tahun 2019, Prayuth menggunakan dukungan senat untuk menjadi perdana menteri yang memimpin koalisi multi-partai yang kompleks.

Warisan protes

Pemilu itu adalah yang pertama sejak protes besar pro-demokrasi yang dipimpin kaum muda meletus di seluruh Bangkok pada 2020 dengan tuntutan untuk mengekang kekuasaan dan pengeluaran raja Thailand — melanggar tabu yang sudah lama dipegang untuk mempertanyakan monarki.

Demonstrasi mereda ketika pembatasan Covid-19 diberlakukan dan puluhan pemimpin ditangkap, tetapi energi mereka telah memicu dukungan yang semakin besar untuk oposisi yang lebih radikal, Transfer Ahead Social gathering (MFP).

Saat dia tiba untuk memberikan suara di Bangkok, pemimpin MFP Pita Limjaroenrat, 42, mengatakan dia mengharapkan “jumlah pemilih yang bersejarah”.

“Generasi muda saat ini peduli dengan hak mereka dan mereka akan keluar untuk memilih,” katanya kepada wartawan.

Sementara MFP mencari dukungan dari pemilih milenial dan Gen Z – yang merupakan hampir setengah dari 52 juta pemilih yang kuat – foundation Pheu Thai berada di pedesaan timur laut di mana para pemilih masih berterima kasih atas kebijakan kesejahteraan yang diterapkan oleh Thaksin di awal. 2000-an.

Prayut juga mendesak para pemilih untuk hadir dalam jumlah besar saat dia memberikan suaranya pada hari Minggu.

Mantan jenderal itu tanpa malu-malu melakukan promosi nasionalis kepada pemilih yang lebih tua, menggambarkan dirinya sebagai satu-satunya kandidat yang mampu menyelamatkan Thailand dari kekacauan dan kehancuran.

Tetapi dia sangat tertinggal dalam jajak pendapat, dipersalahkan atas ekonomi yang tertatih-tatih dan pemulihan yang lemah dari pandemi, yang menghancurkan industri pariwisata penting kerajaan.

Pemilih Pakorn Adulpan, 85, mengaku terkesan dengan kualitas kontes tahun ini.

“Saya sangat berharap karena ada persaingan yang kuat antara banyak kandidat berbakat, dibandingkan dengan pemilu yang lalu,” ujarnya AFP.

Kelompok hak asasi manusia menuduh Prayut mengawasi tindakan keras terhadap kebebasan dasar, dengan lonjakan besar dalam penuntutan di bawah undang-undang pencemaran nama baik kerajaan Thailand yang kejam.

Negara ini telah melihat selusin kudeta dalam satu abad terakhir dan telah terkunci selama dua dekade terakhir dalam siklus protes jalanan yang bergulir, kudeta dan perintah pengadilan untuk membubarkan partai politik.

Perselisihan pahit keluarga Shinawatra dengan kerajaan-militer telah menjadi inti dari drama tersebut, dengan Thaksin digulingkan dalam kudeta tahun 2006 dan saudara perempuannya Yingluck digulingkan oleh Prayut pada tahun 2014.

Hasil yang tidak jelas atau diperdebatkan kali ini dapat menyebabkan babak baru demonstrasi dan ketidakstabilan.

Menambah ketidakpastian, desas-desus sudah beredar bahwa MFP dapat dibubarkan atas perintah pengadilan – nasib yang sama menimpa pendahulunya Future Ahead Social gathering setelah tampil sangat baik di jajak pendapat 2019.

Begitu hasilnya keluar, perhatian akan beralih ke Komisi Pemilihan, para hakim dan para jenderal untuk melihat apa langkah selanjutnya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.