March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Pasangan mempertimbangkan kembali siapa yang membayar tagihan

4 min read

Dia selalu mentransfer uang ke rekening financial institution pacarnya setelah menghitung berapa banyak yang dia habiskan untuk membeli sesuatu untuknya.

“Perempuan bekerja dan berpenghasilan, sama seperti laki-laki. Jadi mengapa kita harus bergantung pada pacar kita?” Ha bertanya secara retoris.

Pacarnya, Tuan Hung, menanggapinya dengan pertanyaan lain: “Apakah sesulit itu membiarkanku membelikanmu secangkir teh gelembung atau makanan sebagai pacarmu?”

Perspektif Hung berbeda dengan Ha.

Dia percaya laki-laki harus bertanggung jawab untuk membayar setiap kali pasangan jalan-jalan. Dia mengatakan dia mengerti bahwa Ha hanya ingin berbagi tanggung jawab keuangan dengannya dan menunjukkan kemandiriannya, tapi dia mengatakan dia secara bertahap berubah acuh tak acuh terhadap hubungan mereka karena batasannya yang terlalu jelas.

“Saya merasa dipandang rendah setiap kali dia melakukan itu,” katanya.

Ha menjelaskan bahwa dia ingin memastikan semuanya jelas sejak awal karena tidak ada jaminan bahwa pasangan itu akan menikah. Jika hubungan mereka akhirnya berakhir, dia yakin kedua belah pihak akan menghargai pembagian uang ini.

Banyak pasangan memilih untuk membagi tagihan setiap kali mereka jalan-jalan. Foto oleh Pexels

Pada awalnya, warga Kota Ho Chi Minh berusia 26 tahun, Thu Mai merasa nyaman membagi tagihan karena dia dan pacarnya tidak stabil secara finansial dan berbagi biaya masuk akal. Dia menentang keyakinan bahwa membayar cek adalah tanggung jawab laki-laki, dan dia bahkan senang dia bisa menangani sendiri beberapa tagihan.

“Kami menuju ke arah yang lebih beradab dan kesetaraan gender. Jadi, saya tidak melihat alasan bagi laki-laki untuk selalu menjadi pihak yang memberi dan perempuan selalu menjadi pihak yang menerima,” kata Mai.

Namun, setelah beberapa saat, dia mulai bosan dengan cara pacarnya memaksakan aturan sepanjang waktu.

Pacarnya memintanya untuk berbagi tagihan setiap kali mereka pergi, dengan alasan bahwa keduanya masih muda dan karenanya harus mandiri secara finansial.

Dia berjanji bahwa setelah menikah dia akan memberikan Mai semua uang yang dia hasilkan. Namun, Mai mengatakan dia perlahan merasa tidak dihargai karena tidak diberi ruang gerak.

Di antara lebih dari 1.000 orang yang ditanya oleh VnExpress “Haruskah pasangan membagi tagihan menjadi dua?” 84% peserta wanita memilih “Ya”. Hanya 16% yang menganggap ini adalah tanggung jawab laki-laki.

“Tidak ada salahnya membiarkan perempuan membayar setengah cek,” kata Do Minh Cuong, Wakil Kepala Institut Budaya Bisnis di Asosiasi Vietnam untuk Pengembangan Budaya Perusahaan.

Dia percaya bahwa laki-laki, terutama mereka yang belum mencapai stabilitas keuangan, berada di bawah tekanan jika mereka memegang semua tanggung jawab keuangan untuk dua orang.

Cuong menambahkan bahwa mayoritas wanita dalam masyarakat fashionable bekerja dan ingin berkontribusi untuk hubungan yang lebih kuat. Pada saat yang sama, keyakinan bahwa laki-laki bertanggung jawab mengurus perempuan semakin melemah. Oleh karena itu, pemecahan tagihan sebenarnya merupakan tindakan evolusi dan perkembangan sosial, ujarnya.

Namun, pasangan tidak boleh berpegang pada “aturan keras” membagi segalanya menjadi dua sepanjang waktu terlepas dari situasi atau keadaan, katanya. Sebaliknya, proporsi harus diputuskan berdasarkan beberapa faktor, termasuk kedalaman hubungan, dan pendapatan serta kepribadian masing-masing pasangan, kata Cuong.

“Jawaban untuk pertanyaan seperti apakah membagi tagihan atau tidak, bagaimana membaginya, dan kapan membaginya harus menciptakan perasaan berbagi, bukan perhitungan yang berlebihan,” kata Cuong.

Cinta di antara angka

Ha dan Hung putus setelah berkencan selama beberapa bulan karena mereka tidak dapat mencapai kesepakatan bersama mengenai masalah tersebut. Hung mengatakan dia merasa bahwa Ha tidak cukup mencintainya, dan selalu siap untuk perpisahan mereka, itulah sebabnya dia harus selalu berpegang pada aturan membagi cek.

Dr. Nguyen Thi Minh, seorang profesor di Nationwide Academy of Public Administration, mengatakan inti dari sebuah hubungan romantis bukanlah siapa yang harus memikul tanggung jawab untuk membayar tagihan. Sebaliknya, pasangan harus mempertimbangkan cara mereka menangani masalah yang berhubungan dengan uang, karena aturan yang jelas tentang pembagian tagihan terkadang dapat merusak perasaan romantis.

Menurut Minh, dalam sebuah hubungan, ada banyak kesempatan bagi seorang wanita untuk mengajak pacarnya ke suatu acara dan membayarnya. Misalnya, ketika pasangan pergi ke konser, jika pria yang membayar tiketnya, maka wanita tersebut dapat membayar makan malam atau membelikan pacarnya beberapa hadiah.

Solusi lain yang perlu dipertimbangkan adalah memiliki “dana” bersama di mana pacar dan pacar secara teratur berkontribusi berdasarkan kemampuan keuangan mereka. Dana ini kemudian dapat digunakan kapan pun mereka menghabiskan waktu bersama.

Menerapkan solusi ini juga dapat membantu pasangan lebih memahami kebiasaan belanja pasangannya dan mengelola hubungan mereka dengan lebih baik.

“Masalahnya adalah apakah pasangan ingin memiliki kesempatan seperti itu. Membagi tagihan menjadi dua tidak selalu berhasil,” kata Minh.

Penduduk Hai Phong, Tuan Tu, menentang gagasan bahwa membagi tagihan adalah cara untuk menunjukkan rasa hormat terhadap pasangan. Tu selalu mengambil tanggung jawab untuk membayar setiap kali dia dan pacarnya jalan-jalan, karena dia percaya begitulah seharusnya seorang pria berperilaku.

Namun, terkadang pacarnya mengungkapkan keinginannya untuk membayar, dan Tu juga senang dengan itu. Pacarnya sering memberinya hadiah kejutan sebagai cara untuk menunjukkan pengertian dan penghargaannya terhadapnya.

“Begitulah cara kami mempertahankan perasaan romantis tanpa merasa bahwa kami berutang satu sama lain, dan tanpa menarik batas yang jelas antara ‘uang saya’ dan ‘uang Anda’,” kata Tu.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.