March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Pelari urutan terakhir yang bersulang untuk Kamboja

3 min read

Pelari Kamboja ini telah menjadi bintang Pesta Olahraga Asia Tenggara sejak penampilannya di nomor 5.000m. Meskipun dia datang terakhir, tekadnya untuk menyelesaikan balapan di bawah hujan deras memikat negara dan bahkan mendapat pujian dari Perdana Menteri Hun Sen.

Video tangisannya setelah melewati batas telah menjadi viral.

“Saya bisa mengatakan sekarang saya terkenal,” kata wanita berusia 20 tahun itu di Stadion Morodok Techo, tempat dia tidak mungkin menjadi terkenal, di mana orang yang lewat berbaris untuk berfoto dengannya.

“Meskipun saya kalah, mereka mendukung saya dari lubuk hati mereka.”

Perlombaan minggu ini bukanlah pertama kalinya Bou Samnang harus menunjukkan tekad, tetapi merupakan langkah terbaru dalam perjalanan atletik yang dimulai di trek tanah yang tidak dilengkapi peralatan lengkap dan telah mengatasi masalah kesehatan dan kehilangan.

“Saya tahu saya kalah. Hujan sangat deras,” kata warga asli Phnom Penh yang ibunya adalah seorang ibu rumah tangga dan ayahnya meninggal dalam kecelakaan beberapa tahun lalu.

“Saya berhak membatalkan balapan, tetapi pertama-tama saya memiliki kewajiban untuk mewakili Kamboja. Jadi saya tidak menyerah.”

Bou Samnang menyelesaikan 5.000m dalam 22 menit dan 54 detik, kurang dari enam menit setelah Nguyen Thi Oanh dari Vietnam. Foto oleh VnExpress/Duc Dong

Ketika dia pertama kali mulai berlari di sekolah menengah di pinggiran ibu kota, fasilitasnya sangat sederhana.

“Kami kekurangan segalanya untuk mendukung pelatihan,” katanya. “Saya hanya punya satu pasang sepatu, hampir tidak ada kaos olahraga. Kami hanya berlatih di permukaan regular, seperti beton datar atau terkadang hanya di tanah.”

Dia bergabung dengan program atletik nasional pada tahun 2016 dan mulai menerima lebih banyak dukungan, sebelum masuk skuat utama lima tahun kemudian. Dia menghabiskan sebagian besar tahun 2022 di pelatihan China untuk pertandingan kandang pertama negaranya.

Tapi dia sudah lama menderita anemia, atau kekurangan sel darah merah, dan merasa lemah pada hari perlombaan besarnya.

“Pelatih saya mengatakan karena kondisi kesehatan saya, saya tidak boleh melakukannya. Tapi karena bangsa, saya berkomitmen untuk balapan,” katanya.

Pemenang akhirnya adalah Thi Oanh Nguyen dari Vietnam, salah satu atlet terbaik kawasan itu. Lima menit kemudian, setelah langit terbuka, Bou Samnang masih berjalan.

“Saya mencoba untuk mencapai garis finis karena saya ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa dalam hidup, meskipun kita berjalan lambat atau cepat, kita akan mencapai tujuan kita semua sama,” katanya. “Jadi kita tidak boleh menyerah. Kita harus mencoba yang terbaik.”

Pembalap Kamboja yang basah kuyup itu selesai dalam waktu 22 menit dan 54 detik, kurang dari enam menit setelah Oanh.

“Saat mencapai garis finis, saya cukup kecewa, karena saya tidak menang, tapi saya juga senang, meski mereka tahu saya kalah balapan, (pendukung) menyemangati saya. Saya tidak menyangka videonya menjadi viral, saya sangat berterima kasih atas dukungan mereka.”

Bou Samnang berencana untuk mendaftar di universitas tahun ini, di bidang IT dan hukum, sambil melanjutkan karir atletiknya.  Foto oleh AFP/Tang Chhin Sothy

Bou Samnang berencana untuk mendaftar di universitas tahun ini, di bidang IT dan hukum, sambil melanjutkan karir atletiknya. Foto oleh AFP/Tang Chhin Sothy

Menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Asia Tenggara adalah kesempatan besar bagi Kamboja, negara yang telah menghadapi banyak kesulitan, dengan perang saudara dan genosida masih dalam ingatan. Pemerintah dalam beberapa tahun terakhir mencoba mempromosikan dan mendanai olahraga menjelang acara tersebut.

Tergerak oleh semangatnya, banyak pejabat dan badan telah memberikan bonus uang tunai kepada Bou Samnang sejak balapan, termasuk Hun Sen, yang mengatakan dia memberinya hadiah $10.000 “untuk mendorong ketekunan”.

“Saya akan menggunakan uang itu untuk menghidupi keluarga saya,” katanya kepada AFP, menambahkan bahwa dia ingin melunasi hutang ibunya, serta membiayai pendidikannya sendiri.

Dia berencana untuk mendaftar di universitas tahun ini, di bidang IT dan hukum, sambil melanjutkan karir atletiknya. Beberapa sekolah telah menawarkan beasiswa.

Tapi dia akan tetap menjadi atlet, dengan fokus pada Pesta Olahraga Asia Tenggara berikutnya di Thailand.

“Kedepannya, jika ada occasion di Thailand atau negara lain, saya akan berusaha yang terbaik untuk negara ini,” ujarnya. Saya akan mencoba yang terbaik di masa depan untuk mendapatkan hadiah untuk bangsa saya, dan untuk para pendukung saya.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.