March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Peretas China membobol electronic mail duta besar AS: WSJ

2 min read

Daniel Kritenbrink, asisten menteri luar negeri untuk EastAsia, juga diretas dalam operasi mata-mata yang lebih luas yang diungkapkan awal bulan ini oleh Microsoft, kata laporan itu, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Ditanya tentang pembobolan rekening dua diplomat yang dilaporkan, Departemen Luar Negeri menolak untuk memberikan perincian dan mengatakan penyelidikan atas operasi mata-mata sedang berlangsung.

Sebelum laporan WSJ muncul, Kritenbrink ditanya pada sidang kongres tentang kebijakan AS di China apakah dia dapat mengesampingkan bahwa electronic mail stafnya menjadi sasaran peretasan Microsoft.

“Saya tidak bisa mengomentari penyelidikan yang sedang dilakukan oleh FBI, tapi tidak, saya tidak akan mengesampingkannya,” kata Kritikenbrink.

Burns dan Kritenbrink bergabung dengan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo sebagai satu-satunya korban kampanye spionase yang disebutkan secara terbuka, yang memicu peringatan dari diplomat tinggi Washington kepada rekannya dari China.

Kedutaan Besar China di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar atas laporan tersebut, tetapi Kementerian Luar Negeri China sebelumnya menyebut tuduhan sebelumnya sebagai “disinformasi.”

Microsoft mengatakan minggu lalu bahwa peretas China menyalahgunakan salah satu kunci digitalnya dan menggunakan cacat dalam kodenya untuk mencuri electronic mail dari lembaga pemerintah AS dan klien lainnya.

Perusahaan tidak segera membalas pesan yang meminta komentar atas laporan WSJ.

Pelanggaran tersebut telah membuat praktik keamanan Microsoft di bawah pengawasan, dengan pejabat dan anggota parlemen meminta perusahaan yang berbasis di Redmond, Washington untuk membuat audit digital tingkat atas, juga disebut logging, tersedia untuk semua pelanggannya secara free of charge.

Microsoft mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Kamis malam bahwa mereka menerima kritik tersebut.

Pekan lalu, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih Adam Hodge mengatakan gangguan dalam keamanan cloud Microsoft “mempengaruhi sistem yang tidak terklasifikasi,” tanpa menjelaskan lebih lanjut.

“Para pejabat segera menghubungi Microsoft untuk menemukan sumber dan kerentanan di layanan cloud mereka,” tambah Hodge.

Departemen Luar Negeri “mendeteksi aktivitas anomali” dan “mengambil langkah segera untuk mengamankan sistem kami,” kata seorang juru bicara departemen dalam sebuah pernyataan pada saat itu.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.