October 1, 2023

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Persaingan lama, pertempuran baru saat Thailand pergi ke tempat pemungutan suara

3 min read

Sekitar 52 juta pemilih yang memenuhi syarat memilih di antara partai-partai oposisi progresif dengan kemampuan untuk memenangkan pemilihan dan lainnya bersekutu dengan para jenderal royalis yang ingin mempertahankan establishment setelah sembilan tahun pemerintahan dipimpin atau didukung oleh tentara.

Jajak pendapat menunjukkan partai oposisi Pheu Thai dan Transfer Ahead akan memperoleh kursi terbanyak tetapi tidak ada jaminan keduanya akan memerintah karena aturan parlemen yang ditulis oleh militer setelah kudeta tahun 2014 dan condong menguntungkannya.

Pemilihan kembali mengadu kekuatan pendorong Pheu Thai, keluarga miliarder Shinawatra, melawan perhubungan uang lama, militer dan konservatif dengan pengaruh atas lembaga-lembaga utama yang telah menggulingkan tiga dari empat pemerintahan gerakan populis.

Benih-benih konflik ditaburkan pada tahun 2001 ketika Thaksin Shinawatra, seorang kapitalis pemula yang kurang ajar, disapu kekuasaan dengan platform pro-miskin, pro-bisnis yang memberi energi pada massa pedesaan yang kehilangan haknya dan menantang jaringan patronase, menempatkannya berselisih dengan elit mapan Thailand.

Para pencela Thaksin di kelas menengah perkotaan memandangnya sebagai demagog korup yang menyalahgunakan posisinya untuk membangun foundation kekuatannya sendiri dan semakin memperkaya keluarganya. Protes massal pecah di Bangkok selama masa jabatan keduanya.

Pada tahun 2006 militer menggulingkan Thaksin, yang melarikan diri ke pengasingan. Pemerintahan saudara perempuannya Yingluck mengalami nasib yang sama delapan tahun kemudian. Sekarang putrinya Paetongtarn Shinawatra, seorang pemula politik, telah mengambil peran tersebut.

“14 Mei akan menjadi hari bersejarah. Kami akan berubah dari kediktatoran menjadi pemerintahan yang dipilih secara demokratis,” kata Paetongtarn kepada massa yang bersorak pada Jumat di rapat umum terakhir Pheu Thai.

“Setiap kali kami berkuasa, kami mampu membawa kemakmuran bagi rakyat. Saya memasuki politik untuk membantu generasi baru, untuk menghidupi keluarga mereka.”

Pendekatan populis Pheu Thai dan pendahulunya telah begitu sukses sehingga kekuatan saingan yang pernah mencemoohnya sebagai pembelian suara kini menawarkan kebijakan yang sangat mirip.

Palang Pracharat yang didukung militer menjanjikan bantuan masing-masing 30.000 baht ($890) kepada 7,5 juta keluarga petani, peningkatan besar dalam tunjangan untuk orang tua dan proyek infrastruktur di wilayah termiskin Thailand.

Perdana Menteri Negara Bersatu Thailand Prayuth Chan-ocha, yang memimpin kudeta terhadap pemerintah terakhir Pheu Thai, telah menjanjikan keringanan utang, listrik yang lebih murah untuk kelompok berpenghasilan rendah dan subsidi untuk transportasi dan panen tanaman.

Prayuth telah berkampanye secara berkelanjutan, berharap untuk merayu pemilih kelas menengah konservatif yang lelah dengan protes jalanan dan pergolakan politik.

“Kami tidak ingin perubahan yang akan menjungkirbalikkan negara. Bisakah Anda menerimanya? Tahukah Anda kerusakan seperti apa yang akan terjadi?” tanyanya kepada para pendukung pada hari Jumat.

Beberapa analis berpendapat perebutan kekuasaan di Thailand lebih dari sekadar pertandingan dendam antara klan Shinawatra yang terpolarisasi dan saingannya yang berpengaruh, dengan tanda-tanda pergeseran generasi dan mendambakan pemerintahan yang lebih progresif.

Transfer Ahead, yang dipimpin oleh alumnus Harvard berusia 42 tahun, Pita Limjaroenrat, mengalami lonjakan yang terlambat. Ini mengandalkan kaum muda, termasuk 3,3 juta pemilih pemula yang memenuhi syarat, untuk mendukung rencananya membongkar monopoli, melemahkan peran politik militer dan mengubah undang-undang yang ketat terhadap penghinaan terhadap monarki yang menurut para kritikus digunakan untuk membungkam perbedaan pendapat.

“Pemilu adalah ujian bagi akar konservatif dan masa depan kemajuan,” kata Ben Kiatkwankul, mitra penasihat urusan pemerintah Maverick Consulting Group.

“Masalahnya lebih besar daripada apakah orang suka atau tidak suka Thaksin atau Prayuth. Sekarang sistem lama menghadapi gelombang liberalis.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.