March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Piton di beranda Anda? Sebut ‘Putri Ular’ Myanmar

3 min read

Itu hanyalah hari lain dalam kehidupan regu pemusnah ular utama Myanmar, menghadiahkan ular piton dan ular kobra dari keterikatan berbahaya dengan dunia manusia sebelum mengembalikan mereka ke habitat aslinya.

Dimasukkan ke dalam karung adalah pekerjaan selama tiga bulan, diselamatkan dari rumah dan apartemen di sekitar Yangon dan dirawat di biara sampai layak untuk dilepaskan ke alam liar.

“Saya suka ular karena mereka tidak licik,” kata Shwe Lei AFP di tempat perlindungan ular yang dijalankan oleh kelompok itu, seekor ular piton melilit tubuhnya.

“Jika kamu mengakui sifat mereka, mereka cantik.”

Mentornya Ko Toe Aung, seorang pria kekar berusia 40 tahun yang mengatakan dia telah dirawat di rumah sakit tujuh kali sejak mulai menangkap ular pada tahun 2016, lebih membosankan.

Siapa pun dalam permainan menangkap ular harus “cepat dan gesit”, katanya.

“Di mana pun kita menangkap ular berbisa, itu adalah 90/10… Kemungkinan 90% ular itu akan menggigit saya.”

Tim mereka — disebut Shwe Metta, atau “Cinta Emas” dalam bahasa Burma — memiliki sekitar selusin anggota dan menyelamatkan sekitar 200 ular tahun lalu dari sekitar Yangon.

Video media sosial tentang pasangan yang menarik ular keluar dari lubang sumbat wastafel dan melepaskannya dari atap membuat mereka mendapat julukan “pangeran dan putri ular” dari media lokal.

Pada aroma

Semua tim memiliki pekerjaan harian dan mengandalkan sumbangan untuk segala hal mulai dari alat pelindung hingga bensin untuk menjalankan “ambulans” ular berwarna ungu mereka.

Mereka kebanyakan menangkap piton Burma – ular tidak berbisa yang biasanya tumbuh sekitar lima meter (16 kaki) panjang dan memeras mangsa tikus dan mamalia kecil lainnya sampai mati.

Kobra dan ular berpita juga membuat rumah di apartemen Yangon dan merupakan prospek yang lebih rumit — racunnya bisa berakibat deadly.

Lebih dari 15.000 orang digigit ular di Myanmar pada tahun 2014, menurut angka terbaru yang tersedia dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Dari jumlah tersebut, 1.250 meninggal, tingkat kematian lebih tinggi daripada banyak negara lain, sebagian besar karena sistem perawatan kesehatan Myanmar yang berderit dan akses antivenom yang tidak merata.

Ini adalah bahaya yang tidak pernah jauh dari kerja tim.

Pada bulan Maret, mereka menghabiskan dua hari untuk mencoba menyingkirkan beberapa ular kobra yang bersarang di bawah rumah Yangon.

Mereka kebanyakan menangkap ular sanca Burma – ular tidak berbisa yang biasanya tumbuh hingga panjang sekitar lima meter (16 kaki). Foto oleh AFP/Sai Aung Major

Terowongan ke fondasi saat tetangga menyaksikan, penggalian mereka sering terganggu oleh ular di dalam yang menyemburkan racun ke arah mereka.

“Bau sekali,” kata Ko Ye Min, 31 tahun, anggota tim yang bertato, saat dia berhenti mencoba mencapai sarang.

Mengenali dengan tepat jenis bau apa yang merupakan keterampilan lain yang harus diasah oleh seorang penangkap ular, menurut Ko Toe Aung.

“Kita harus terbiasa dengan baunya… untuk mengidentifikasi spesies ular sebelum mengeluarkannya,” katanya.

Kobra berbau “busuk”, katanya.

“Tapi bau ular sanca jauh lebih kuat. Kadang-kadang kami bahkan muntah saat membawanya ke ambulans.”

‘Kasih sayang’

Melalui video on-line mereka dan ketenaran yang semakin meningkat, tim Shwe Metta berharap dapat mendorong orang-orang untuk lebih berbelas kasih terhadap reptil yang melata — terutama jika muncul di rumah mereka.

Di masa lalu, orang biasa membunuh ular setiap kali mereka menemukannya,” kata Shwe Lei.

“Tapi mereka memiliki lebih banyak pengetahuan dan mereka tahu kami bisa melepaskan ular kembali ke alam liar. Jadi mereka memanggil kami untuk menangkap dan memindahkannya.”

Ular yang diselamatkan disimpan di bawah pengawasan di biara terdekat sampai jumlahnya cukup untuk membenarkan perjalanan ke semak-semak untuk melepaskan mereka.

Pada akhir Maret, tim berjalan ke hutan yang terik di perbukitan Bago Yoma, 150 kilometer (90 mil) utara Yangon, dalam perjalanan semacam itu.

Setiap anggota membawa ular sanca di dalam tas yang disampirkan di bahu mereka sampai mereka mencapai tempat yang cocok untuk melepaskannya.

Beberapa reptil yang bingung membutuhkan dorongan lembut untuk pergi, tetapi setelah berminggu-minggu di dalam kandang dan perjalanan mobil selama lima jam, Shwe Lei bersimpati.

“Tidak ada yang suka perasaan dikurung,” katanya setelah yang terakhir meluncur – mudah-mudahan tidak kembali ke dunia manusia untuk waktu yang lama.

“Saya merasa senang melepaskan ular … dari sudut pandang kasih sayang satu sama lain, itu memuaskan.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.