March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Putrinya masih hilang setelah pencarian selama 25 tahun yang memilukan

4 min read

“Sejak tahun 1998, setiap kali kami melihat laporan berita tentang seorang wanita yang mencari orang tua kandungnya, kami merasa penuh harapan. Namun, ‘Maafkan aku tapi aku bukan putrimu telah menjadi respon yang sering kami dapatkan,” kata Le Khac Giau, 68, dari provinsi utara-tengah Thanh Hoa.

Istri Giau, Le Thi Thinh, 58, mengenang sore yang mengubah hidup mereka selamanya.

Seorang kerabatnya sedang mengunjungi keluarga, jadi ketika Thinh pergi ke dapur untuk memasak makan malam, dia meninggalkan kedua putrinya, Le Nhu Quynh yang berusia 8 tahun dan Le Thanh Trang yang berusia 32 bulan, untuk menonton movie bersama kerabat tersebut. . Setelah sekitar 45 menit, dia meminta Quynh untuk memandikan Trang. Tapi ketika Quynh dan kerabatnya pergi mencari Trang, mereka menemukan dia hilang.

Thinh kemudian berkeliling lingkungan sambil menangis, menanyakan apakah ada yang melihat Trang. Pencarian awal tidak menghasilkan apa-apa. Malam itu, Thinh pingsan karena kecemasan

Thinh dan Trang, saat Trang berusia sembilan bulan. Foto milik Giau dan Thinh

Giau, yang saat itu bekerja di Departemen Perindustrian dan Perdagangan, sedang dalam perjalanan kembali dari Selatan. Begitu tiba di stasiun kereta Thanh Hoa sekitar pukul 5 pagi, dia mendapat kabar. “Saya sangat terkejut sehingga saya meninggalkan barang bawaan saya di sana dan segera berlari pulang,” kenang Giau.

Keluarga dan kenalan mereka pergi ke setiap sudut kota mencari Trang. Mereka juga memberi tahu polisi, namun tidak ada berita dalam dua setengah dekade sejak itu.

Mereka melakukan ratusan perjalanan ke kota-kota terdekat. Surat kabar, stasiun radio semuanya menyiarkan berita terbaru tentang hilangnya Trang sejak 15 Juli 1998. “Kami telah bertanya kepada banyak pengemudi taksi dan ojek, orang-orang yang berpengaruh pada jaringan dan komunitas yang lebih besar, dan bahkan menghubungi peramal. Kami telah berkeliling daerah menjelajahi seluruh wilayah,” tambah Giau.

Berjuang untuk mendapatkan kabar terbaru tentang putri mereka sesegera mungkin, pasangan tersebut mempublikasikan nama, nomor telepon, dan alamat mereka di berbagai saluran siaran, situs net, dan media sosial. Tapi itu menyebabkan banyak penipuan di mana orang menghubungi mereka untuk mendapatkan uang hadiah atau bahkan tebusan.

Misalnya, mereka dihubungi oleh calon “pemimpin” dari Selatan pada tahun 2020 yang memberi tahu pasangan itu bahwa mereka memiliki anak dan membesarkan Trang menjadi seorang wanita muda.

Mereka memberi tahu pasangan itu bahwa mereka ingin mengembalikan Trang kepada orang tua kandungnya dengan imbalan uang karena mereka perlu membayar tagihan medis. Giau dan Thinh meminta untuk melihat foto Trang dan berbicara dengan Trang terlebih dahulu, yang tidak disetujui oleh penelepon dan hanya meminta mereka untuk mentransfer uang.

“Semua tanda itu adalah tempat untuk membuktikan bahwa mereka tidak jujur,” kata Giau. “Namun, kami sangat putus asa sehingga kami ingin mencoba, bahkan ketika kemungkinannya hanya 1%. Kami langsung pergi ke Kota Ho Chi Minh.”

Penelepon tetap meminta pasangan itu untuk mentransfer uang, bahkan setelah setuju untuk bertemu langsung.

Akhirnya artis rip-off tidak mengangkat atau membalas panggilan lagi. Giau dan Thinh tidak bisa berbuat apa-apa selain kembali ke rumah.

Dalam contoh lain, seseorang yang menyebut diri mereka “reporter berbasis Kamboja” menghubungi pasangan itu. Setelah berbicara sebentar, orang tersebut pun meminta pasangan tersebut untuk mentransfer uang. Ternyata orang ini telah menipu banyak keluarga yang merindukan kerabat mereka, dan kemudian tertangkap oleh laporan investigasi berita TV.

Trang ketika dia berusia 22 bulan.  Foto milik Giau dan Thinh

Trang ketika dia berusia 22 bulan. Foto milik Giau dan Thinh

Kehidupan keluarga benar-benar memburuk setelah kejadian itu. Giau dan Thinh menghabiskan seluruh tabungan mereka untuk mencari putri mereka. Mereka bahkan harus menutup toko serba ada untuk fokus mencari Trang. Momen tersulit adalah ketika mereka hanya memiliki TV yang tersisa. Kemudian mereka menjualnya untuk membiayai perjalanan mencari putri mereka.

Thinh merasa seperti kehilangan akal sehatnya. Dia ingat bahwa selama tahun pertama dia tidak bisa fokus pada apa pun. Setiap malam, ia menangis sambil memanggil-manggil nama putrinya di malam sunyi yang tak bersuara. Giau harus sangat berhati-hati di sekitar istrinya.

Pada tahun 2018, ketika putri ketiga mereka akan mengikuti ujian masuk universitas nasional, Giau menyarankan agar dia mendaftar di universitas di wilayah selatan, sehingga Thinh juga dapat pindah ke Selatan dan mengubah lingkungan tempat tinggalnya. Tapi setelah pindah, Thinh semakin menderita.

“Saya dilanda kesedihan, dan saya tidak bisa sepenuhnya fokus pada apa pun yang saya lakukan, bahkan ketika itu hanya tersenyum atau makan,” katanya.

Giau dan Thinh masih menantikan kabar tentang putri mereka yang hilang.  Foto milik Giau dan Thinh

Giau dan Thinh masih menantikan kabar tentang putri mereka yang hilang. Foto milik Giau dan Thinh

Kini beberapa dekade kemudian, pasangan tersebut mencoba meminta bantuan dari pengguna media sosial sekali lagi. Mereka berbicara dengan lusinan sumber setiap hari. Mereka mencoba untuk mengkonfirmasi beberapa petunjuk, masih berharap mendapatkan informasi tentang wanita adopsi berusia antara 26 dan 30 tahun yang mungkin ingin berhubungan kembali dengan keluarganya sebagai putri angkat yang terasing.

Pasangan itu menyarankan bahwa Trang sekarang memiliki tinggi antara 1m55 dan 1m60, memiliki kulit putih, dan tahi lalat kecil di tulang rahang kanannya.

Ketika dia hilang pada usia yang sangat muda, dia mungkin tidak ingat apapun tentang keluarganya. Tetap saja, mereka ingin membuat daftar beberapa kenangan dengan harapan bisa membantu Trang mengenang masa kecilnya.

Thinh mengatakan bahwa ketika Trang berusia sekitar dua setengah tahun, dia berhasil mengetahui cara membaca nama merek yang dijual Thinh di toko swalayan tanpa diajari oleh siapa pun.

Saat itu, Thinh juga sedang berjualan bensin, jadi setiap ada yang mengisi motor, Trang memanggil ibunya untuk menemui pelanggan. Setiap malam, Trang membantu ibunya bersih-bersih agar seluruh keluarga bisa tidur lebih awal. Rumah mereka bersebelahan dengan Teater Lam Son, jadi kakak perempuan Trang, Quynh, sering membawanya ke sana.

Pada hari dia hilang, ada acara keagamaan yang berlangsung di dekatnya, yang menarik banyak orang dari kota dan daerah tetangga lainnya. Pasangan itu mengira Trang mungkin juga tertarik dengan acara tersebut, jadi mungkin dia meninggalkan rumah dan diculik oleh seseorang.

“Kalaupun begitu, kami akui bahwa melahirkan tidak sepenting mengasuh anak. Kami hanya ingin bertemu putri kami, membiarkan dia tahu asal usulnya yang sebenarnya daripada ingin mengeluh atau menyalahkan. Jika kami bisa bertemu putri kami lagi , kami akan berterima kasih atas akhir hidup kami,” kata Giau.

Tahun lunar ini adalah tahun kabisat, seperti tahun 1998. Mengetahui bahwa kebetulan ini tidak dapat dianggap sebagai bukti nyata, pasangan itu masih berharap itu bisa menjadi pertanda bahwa mereka dapat menemukan putri mereka.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.