March 5, 2024

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Ribuan migran menghadapi aturan perbatasan AS yang keras

3 min read

Ribuan orang tetap di Meksiko berharap untuk memasuki Amerika Serikat, karena belum jelas bagaimana aturan baru yang ketat bagi orang yang melintasi perbatasan secara ilegal akan ditegakkan.

Di kota perbatasan Ciudad Juarez, Meksiko, sekitar 200 migran diblokir oleh pasukan AS untuk mengakses Gerbang 42, titik masuk ke El Paso, Texas, tempat ratusan orang menyeberang pada Kamis.

Di Brownsville, Texas, migran yang menyeberang sebelum Jumat dibawa ke pusat penahanan untuk diproses, dengan banyak yang berharap mendaftarkan nama mereka dan dibebaskan ke negara itu.

Agustin Sortomi mengatakan dia, istri dan dua anaknya telah mencoba untuk menyerahkan diri kepada pihak berwenang AS tetapi ditolak.

“Saya tidak tahu harus berbuat apa,” katanya AFP. “Kami belum mewujudkan impian kami. Hanya Tuhan yang tahu kapan kami akan mewujudkannya.”

Sementara itu, para pejabat AS melaporkan kematian seorang anak migran tanpa pendamping dalam tahanan Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan, yang menangani anak-anak yang memasuki negara itu tanpa pendamping.

Departemen itu tidak memberikan perincian, tetapi Menteri Luar Negeri Honduras Enrique Reina mengatakan seorang anak laki-laki Honduras berusia 17 tahun telah meninggal di fasilitas HHS di Florida.

AS mengancam konsekuensi yang lebih keras

“Perbatasan tidak dibuka,” Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas menyatakan pada tengah malam ketika Amerika Serikat mencabut Judul 42, aturan period pandemi yang memungkinkan pejabat untuk segera mengusir pelintas perbatasan, termasuk mereka yang mencari suaka, sejak Maret 2020.

Perubahan aturan memberlakukan kembali kebijakan berusia puluhan tahun yang dikenal sebagai Judul 8, yang mengancam pelintas batas ilegal dengan larangan lima tahun dan kemungkinan tuntutan pidana, dan berupaya mendorong pencari suaka untuk melamar migrasi dari luar negeri.

Tetapi banyak dari seluruh Amerika dan sejauh India dan Rusia tetap berharap bahwa permohonan suaka mereka – berdasarkan kemiskinan, kejahatan dan penindasan di negara asal mereka – akan membuka pintu AS.

Sebanyak 10.000 setiap hari selama seminggu terakhir mencoba memasuki negara itu, kata pejabat perbatasan kepada media AS.

Banyak yang menyerahkan diri ke Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS berharap untuk didaftarkan dan “dibebaskan” — lepaskan karena pihak berwenang tidak memiliki kapasitas untuk menampung atau mengusir mereka.

‘Mencari kebahagiaan’

Semalam di Brownsville, lusinan mobil polisi dikerahkan di sisi jembatan AS yang menghubungkan kota itu dengan tetangganya di Meksiko, Matamoros.

Gabriel Landaeta, 22, termasuk di antara mereka yang tidur di jalanan.

“Jika suatu hari seseorang membuat movie dokumenter, biarkan mereka mengatakan bahwa orang Venezuela dengan hati yang baik datang ke sini untuk mencari kebahagiaan,” katanya kepada AFP.

Untuk menciptakan lebih banyak jalur hukum, Washington mendirikan pusat pemrosesan regional, memperluas program pekerja tamu, dan lebih banyak penerimaan pengungsi dari Haiti, Kuba, Venezuela, dan negara-negara bermasalah lainnya.

Untuk pencari suaka, telah diluncurkan sebuah aplikasi, CBPOne, untuk mengatur wawancara imigrasi di perbatasan.

Sementara banyak yang mengeluhkan gangguan, Amadeo Diaz, 62, berada di Tijuana selatan California bersama keluarganya untuk wawancara suaka.

Keluarga tersebut, dari Arcelia di selatan Meksiko, mengatakan mereka menghadapi penculikan dan kekerasan lainnya di wilayah tempat kartel narkoba memiliki kekuatan besar.

“Ada banyak penculikan, banyak pembunuhan. Orang yang tidak bersalah dibunuh dan itulah mengapa kami memutuskan datang ke sini untuk meminta bantuan,” kata Diaz.

Gugatan terhadap kebijakan Biden

Pergeseran kebijakan perbatasan yang diperintahkan oleh Presiden Joe Biden kontroversial, dengan para pendukungnya di sayap kiri mengatakan aturan baru terlalu ketat sementara lawan di sayap kanan mengklaim, tanpa bukti, bahwa dia “membuka perbatasan”.

Kebijakan barunya langsung mendapat serangan hukum.

Di Florida, seorang hakim federal menyetujui permintaan dari administrasi Republik negara bagian dan memerintahkan patroli perbatasan untuk menghentikan pemberian pembebasan bersyarat kepada pelintas batas dan pencari suaka – membiarkan mereka tetap di Amerika Serikat sementara kasus mereka ditinjau, sebuah proses yang dapat memakan waktu bertahun-tahun. .

Dan di Texas, 13 negara bagian yang dipimpin oleh Partai Republik mengajukan gugatan yang menyatakan pembebasan bersyarat “ilegal”.

Pembebasan bersyarat “menciptakan insentif bagi lebih banyak orang asing ilegal untuk melakukan perjalanan ke perbatasan barat daya,” kata mereka.

‘Tenang dan regular’

Beberapa tekanan di selatan perbatasan tampak mereda Jumat, ketika Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengatakan jumlah migran tujuan AS yang melintasi negaranya surut.

Dia mengatakan hanya sekitar 26.500 migran yang menunggu di kota-kota Meksiko di sepanjang perbatasan panjang AS, dan situasinya “tenang dan regular.”

“Fluks menurun hari ini. Kami tidak mengalami konfrontasi atau situasi kekerasan di perbatasan,” kata Ebrard kepada wartawan.

Namun PBB memperingatkan setiap solusi abadi untuk tantangan migrasi di kawasan itu harus dibangun bersama oleh Amerika Serikat dan tetangga selatannya.

“Amerika … sedang mengalami krisis pemindahan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Olga Sarrado, juru bicara badan pengungsi PBB, dalam pengarahan di Jenewa.

“Hanya keputusan dari satu negara saja tidak akan menyelesaikan tantangan dan kita tidak bisa melupakan bahwa ini adalah manusia.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.