October 1, 2023

naruto-hoodies.xyz

One Posting Everyday

Thu Duc terakhir pada peringkat daya saing Kota Ho Chi Minh

2 min read

Indeks Daya Saing Departemen dan Distrik 2022 (DDCI HCMC) yang dirilis Kamis menunjukkan Kota Thu Duc mendapat skor di bawah 50 pada skala 100.

DDCI HCMC mengevaluasi 22 distrik (termasuk Thu Duc Metropolis) dan 17 departemen berdasarkan sembilan komponen: Transparansi dan akses ke informasi menyumbang 10% dari peringkat, aplikasi teknologi informasi (TI) dan transformasi digital untuk 10%, biaya tidak resmi ( suap) 10%, pengeluaran waktu (waktu yang dihabiskan untuk prosedur administrasi) 15%, persaingan yang sehat 10%, dukungan untuk bisnis 10%, lembaga hukum 5%, dinamisme, kreativitas dan efektivitas departemen, divisi dan sektor 15%, dan peran kepemimpinan 15%.

Akses lahan dan stabilitas penggunaan lahan juga dipertimbangkan saat menilai lokasi.

Thu Duc tiba terakhir dalam aplikasi TI dan transformasi digital, persaingan yang sehat, lembaga hukum dan keamanan dan ketertiban, serta dinamisme, kreativitas dan efisiensi pemerintah daerah.

Kota ini juga memiliki skor terendah untuk transparansi dan akses ke informasi, akses dan stabilitas tanah, biaya tidak resmi, dukungan untuk bisnis, pengeluaran waktu, dan peran kepemimpinan.

Sekitar 15.000 perusahaan, koperasi, dan rumah tangga diundang untuk mengikuti survei sejak Desember lalu hingga akhir Januari tahun ini.

Kota Thu Duc didirikan pada awal tahun 2020 dengan menggabungkan distrik 2, 9 dan Thu Duc, menjadikannya mannequin “kota di dalam kota” pertama di negara tersebut.

Berukuran 211 kilometer persegi dan dengan populasi lebih dari satu juta, Thu Duc diperkirakan menyumbang 30% ekonomi kota dan 7% ekonomi negara.

Direncanakan untuk menjadi “kawasan perkotaan yang inovatif”, kota ini mencakup taman berteknologi tinggi di Distrik 9, lingkungan universitas di Distrik Thu Duc, dan kawasan perkotaan baru serta pusat keuangan di Semenanjung Thu Thiem di Distrik 2.

Namun, lebih dari dua tahun setelah dibentuk, Thu Duc tidak mampu memenuhi potensinya.

Para ahli mengatakan sebagian dari masalahnya adalah karena pemerintah kota masih belum dapat membuat keputusan sendiri dan harus melalui otoritas Kota Ho Chi Minh. Kota pada hakekatnya hanya memiliki kewenangan yang sama dengan kabupaten.

Baru pada Desember lalu Kota Ho Chi Minh memutuskan untuk memberikan lebih banyak kekuatan kepada Thu Duc, memungkinkan “kota di dalam kota” untuk menyetujui rencana pembebasan tanah, pembayaran kompensasi, dan pemukiman kembali orang-orang yang terlantar untuk proyek konstruksi.

Distrik Phu Nhuan memimpin indeks keseluruhan dengan skor 78,56, diikuti oleh Distrik 11 dengan 76,87.

Phu Nhuan memimpin dalam transparansi dan akses informasi dan biaya waktu, dan berada di sepuluh kabupaten teratas dalam kategori aplikasi TI dan transformasi digital, akses dan stabilitas lahan, biaya tidak resmi, dan lembaga hukum.

Mengenai departemen, Departemen Ilmu Pengetahuan dan Teknologi menempati peringkat pertama pada indeks sementara Departemen Tenaga Kerja, Penyandang Cacat dan Sosial berada di bawah.

Berbicara pada pertemuan untuk mengumumkan hasil indeks, ketua Kota Ho Chi Minh Phan Van Mai mengatakan DDCI menunjukkan upaya dan tekad kota dalam reformasi administrasi dan meningkatkan daya saing untuk menyambut lebih banyak investor.

Dia mengatakan tiga departemen Kesehatan, Pariwisata, dan Pendidikan dan Pelatihan telah gagal memberikan informasi yang cukup untuk evaluasi, dan dikecam secara serius.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.